Skip to main content

Satu Malam Belajar 2D Isometric

Beberapa waktu lalu seorang teman menginfokan ke saya lowongan ilustrator di kantornya. Sebagai orang yang menyukai kegiatan gambar-menggambar saya merasa jiwa saya terpanggil. Dengan penuh antusias, hari itu juga, saya kirim CV dan portfolio ke alamat email yang teman saya beri. Rasanya deg-degan campur bahagia. Kebayang kalau beneran diterima, saya bakal kerja sebagai ilustrator. Kalau ditanya calon mertua pasti jawabnya enak.

“Kamu kerja apa?”

“Ilustrator, om.”

Mantap. Terdengar keren sekali.

Tapi saya mendadak sedih ketika mulai sadar kalau ternyata calon pasangan aja belum ada, apalagi calon mertua.

Keesokan harinya, handphone gak saya biarkan berada jauh dari jangkauan. Wanti-wanti kalau ada panggilan dari kantor yang kemarin saya lamar. Soalnya saya pernah dapat panggilan kerja tapi saya gak angkat karena masih asik tidur, padahal udah jam 10 pagi. Mau gak mau saya harus telepon balik. Untungnya pihak sana belum berubah pikiran dan masih mau wawancara saya.

Sampai menjelang siang gak ada panggilan telepon. Saya cek email.

Boom!

Email saya kemarin dapat balasan.

Rada deg-degan bukanya, tapi setelah dibuka isinya begini:

Tadinya deg-degan, sekarang saya malah mau jedotin kepala ke tembok. Kenapa bodoh banget sih sampai lupa nyantumin CV?!

Tapi lagi-lagi sepertinya keberuntungan berpihak pada saya. Kantor itu tetap mau tes dan wawancara saya meski yang saya kirim cuma portfolio. Pada titik ini, saya mengurungkan niat membenturkan kepala ke tembok. Saya lebih pengin bikin nasi kuning sebagai tanda syukur.

Gak lama setelah CV terkirim ada panggilan masuk ke nomor saya, dari pihak kantor tadi. Mbak-mbak di dalam telefon itu mengulangi pernyataannya yang di email, lalu menambahkan sedikit info tentang apa yang perlu saya persiapkan besok. Saya menyanggupi semuanya, dan percakapan pun berakhir hampir di menit ke 5.

Pukul 5 sore saya ada agenda sama teman-teman Projomblo. Pertemuan yang memakan waktu 3 jam sebelum akhirnya kita pulang ke rumah masing-masing. Di perjalanan pulang, kira-kira pukul 8.30, masuk Whatsapp dari teman yang tadi kantornya mengundang saya untuk tes dan wawancara.

“Ta, belajar 2D Isometric design, ta. Besok salah satu tesnya itu.”

Hah? Apa itu 2D Isometric design?

Belum sempat saya nanya, dia kirim gambar:

BUSET! ITU GIMANA BIKINNYA?!

Boro-boro bikin gambar begitu, namanya aja saya baru dengar.

Setelah dijelasin, ternyata, 2D Isometric adalah tipe ilustrasi yang biasa pakai untuk membuat background game. Tipe ini sudah populer dari dulu, bahkan bisa kita temukan pada banyak game mobile maupun PC saat ini. Dan memang, perusahaan yang saya lamar ini bergerak di bidang game development.

Saya langsung panik. Pertama, gak tau bikinnya pakai software apa. Kedua, KENAPA BARU DIKASIH TAU MALAM-MALAM GINI?

Pesan dari teman saya muncul lagi: “Pakai photoshop, Ta..”

Uh, kalimat itu sedikit menenangkan saya, mengingat saya gak punya kemampuan mengoprasikan software desain selain Adobe Photoshop dan Illustrator.

Maka malam itu juga, dengan terpaksa, saya mengubah tujuan dari ke rumah jadi ke salah satu tempat nongkrong asik yang searah sama rumah. Saya pikir suasana di sana lebih segar buat belajar dibanding di kamar, apalagi dengan keadaan tubuh yang energinya hampir tak tersisa, bisa-bisa saya terhempas ke alam mimpi tanpa perlawanan.

Saya cari contoh-contoh lain 2D Isometric dan nonton beberapa video tutorialnya di youtube. Lalu saya menyimpulkan ternyata 2D Isometric gak sesulit yang saya bayangin.

Saya pun mencobanya. Dan hasilnya seperti ini:

Chikenzilla, sang penghancur kota. Kalau penghancur angan-angan indah mah pacarmu.

Ya, saya rasa teknik dasarnya enggak begitu sulit, hanya saja untuk hasil seperti yang teman saya kirim tadi butuh waktu belajar lebih panjang. Kalau saya nekat mencapai hasil seperti itu, mata saya bisa copot dan otak saya meledak di saat yang bersamaan.

Saya kira ini cukup daripada gak bisa sama sekali.

Saya pulang dan istirahat.

***

Sampai sini saya mulai menyadari beberapa hal:

1. Dapat ilmu baru

Sebelum malam itu, saya betul-betul gak tau apa itu 2D Isometric. Tapi setelah tau dan mencobanya, saya malah makin tertarik. Saya pengin pelajarinya lebih dalam. Kalau teman-teman ada yang mau belajar juga, silakan cari tutorialnya di Youtube, ada banyak.

2. Di balik kesulitan pasti ada kemudahan

Saya kira saya gak akan bisa menggambar 2D Isometric dalam satu malam, atau mungkin lebih tepatnya dalam beberapa jam. Tapi setelah dicoba ternyata bisa. Meski hasilnya belum maksimal.

3. Kalau melamar kerja jangan lupa cantumkan CV

 

Gambar pembuka: Youtube Channel – Flow Graphics

12 thoughts on “Satu Malam Belajar 2D Isometric

  1. ((JIHAD))

    Itu kereeen ya. Ayam-ayaman gitu. Bikin gitu tapi versi ayam kampus bisa nggak, Ta? Eh 🙁

    Tata sekarang pake kata ganti “Saya,” ya? Bukan gue lagi? Huehehehe tambah keren. Ini diksi yang dipake di postingan ini pada kocak banget anjis. Jadi ngakak.

    Yhaaa, semoga panggilan interview kerjanya berbuah manis ya, Ta. Semoga juga cepet dapat calon mertua juga. Ngahahaha. Semangaaat!

    1. Entah kenapa mbaknya lebih seneng pilih nama yang itu Cha.

      Bisa dibuat ayam kampus cha, cuma takut blog ini diblok menkominfo.

      Biar lebih universal aja Cha. 🙂

      Hahaha.. aamiin, thanks, Cha!

  2. Hi there…
    Gua juga skarang lagi kerja jadi designer grafis kok, tapi lebih ke arah product design..
    Pertama kali masuk kerja masuk ke planet lain, lantaran ga ngerti apa2..
    Tapi bisa di pelajari kok..

    Btw, ga nyoba buat pke illustrator aja…
    Ada kalanya lebih simple dr pd photoshop..

    anyway,,
    Hasil kerja satu malamnya keren yah…
    Sukses terus

  3. Wanjeeerrr. Bisa-bisanya lu kelupaan nyisipin CV, Ta. XD
    Wih, terus gimana nih? Udah kerja, Ta? Sibuk banget sampai jarang main Twitter gue perhatiin. Sukses ya, Kak Tata! 😀

    Beberapa orang lebih nyaman di luar daripada di kamar, ya? Gue kadang juga gitu, sih. Jenuh nulis di kamar. Suasananya gitu-gitu aja. Ngaruh juga ke tulisan yang begitu-begitu aja.

    1. Kacau banget itu Yog! Hahaha…
      Tinggal nunggu panggilan sih, tapi semoga bukan dipanggil yang di atas. Hehe
      Udah uninstal app-nya yog. Jadi twitterannya kalo buka laptop aja.

      Ya butuh suasana baru aja gitu. Biar gak membusuk di kamar juga Yog. Hahay…

  4. LAH, MALAH LUPA CANTUMIN CV :)))

    untung perusahaannya masih mau hubungin balik ya? semoga pertanda baik.
    Chickenzilla tapi yang kebayang di gue malah ayamsakit xD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *